Membangun perusahaan pendidikan terbesar di dunia bukanlah hal yang mudah, tetapi melakukannya dengan mitra Anda sebagai pasangan bisa tampak satu miliar kali lebih menakutkan. Namun, pasangan suami istri yang berkuasa dan pendiri BYJU’S, perusahaan pendidikan terbesar di dunia, Divya Gokulnath, dan Byju Raveendran, berbagi rahasia sukses mereka sambil mempertahankan hubungan yang penuh kasih dan sukses di kantor dan di rumah. “Penelitian memberi tahu kita bahwa lebih dari setengah dari semua usaha bisnis baru dimulai oleh tim wirausahawan yang saling melengkapi dalam berbagai cara untuk kesuksesan wirausaha,” kata Dr Lebene Soga dari Pusat Kewirausahaan Henley Business School.

Dalam contoh ini, “kami tidak hanya melihat tim pengusaha tetapi sepasang kekasih yang dapat berterus terang satu sama lain dan memanfaatkan tingkat keterbukaan tinggi yang mereka bagikan untuk mengatasi masalah yang muncul dalam bisnis ini,” tambah Soga. Duo suami dan istri memulai perjalanan mereka lebih dari sepuluh tahun yang lalu ketika Divya berusia 21 dan memiliki kesempatan untuk mengajar dengan Byju di India ke auditorium yang penuh dengan ribuan siswa. Semakin mereka terhubung dengan siswa mereka, semakin mereka berdua memahami apa yang hilang dalam pendidikan kebutuhan mendesak untuk beralih dari rasa takut akan pembelajaran berbasis ujian ke pembelajaran berdasarkan cinta menjadi sesuatu yang memicu rasa ingin tahu siswa.

Apalagi, penelitian yang ada tentang bisnis keluarga (kecil, menengah, atau besar), masalah kepercayaan adalah yang terpenting. “Siapa yang lebih baik dari pasangan atau anggota keluarga dekat Anda yang dapat Anda percayai dalam menjalankan bisnis keluarga,” kata profesor Ashish Malik dari University of Newcastle, Australia. Dalam penelitian mereka yang berfokus pada bisnis keluarga kecil dan menengah di industri pakaian mode Hong Kong, Malik, bersama dengan rekan kerja Angie Lee, Piyush Sharma, dan PJ Rosenberger III menemukan bahwa kepercayaan antarpribadi memiliki dampak mediasi yang lebih kuat dalam efek insentif (vs. pelatihan) berbagi pengetahuan baik formal maupun informal.

Baca Juga:  5 Tips Menjaga Kesehatan Saat Mengelola Bisnis Kecil

Bersama-sama, Byju dan Divya membangun BYJU’S, yang didukung oleh Mark Zuckerberg dan Sequoia Capital, antara lain, untuk menghadirkan pendidikan berkualitas tinggi, dapat diakses, dan dipersonalisasi kepada siswa di seluruh dunia dan berbagi tiga cara untuk menjalankan bisnis skala yang sukses dengan pasangan Anda.

Selalu Pimpin Dengan Misi dan Hasrat Anda bahkan Jika itu Tidak Biasa

Misalnya, setelah beralih dari keberhasilan kuliah kelas langsung dari 25.000 pelajar di India, model pembelajaran online yang dipersonalisasi dari BYJU yang berpusat pada siswa muncul. BYJU’S didirikan pada tahun 2011 sebagai hasilnya dan berubah menjadi menawarkan program di seluruh sekolah dan sumber belajar tambahan, baik secara sinkron maupun asinkron. Titik balik terjadi pada tahun 2015 dengan peluncuran Aplikasi Pembelajarannya yang hari ini menawarkan program pembelajaran online yang unik, personal, dan menarik kepada lebih dari 115 juta pelajar di segmen K-12.

Seiring waktu, Divya dan Byju belajar berinovasi secara kreatif untuk beradaptasi dengan industri edtech yang terus berkembang sambil tetap menjaga integritas perusahaan menjadikan siswa sebagai pusat dari setiap inovasi dan pengembangan.

Tapi kisah sebenarnya terletak pada make-up kedua pendiri pasangan kuat yang tidak hanya berbagi kemitraan dalam bisnis tetapi juga dalam kehidupan. “Literatur yang ada tentang bisnis yang dijalankan keluarga menegaskan hal ini karena kemitraan memang melampaui bisnis dan terkait dengan masalah kehidupan lain yang mereka bagikan,” kata Soga berdasarkan data yang dilansir oleh Thepostshow.com. Lebih lanjut, Malik mencatat, “kecuali ada tingkat kepercayaan interpersonal yang tinggi antara anggota keluarga dalam bisnis milik keluarga, akan ada pembagian pengetahuan yang terbatas, yang sangat penting untuk pertumbuhan bisnis.

Baca Juga:  Bagaimana Inovasi dapat Mengubah Nilai Bisnis Anda

Oleh karena itu, manajer dan pemimpin pemilik-operator harus membangun tingkat kepercayaan yang kuat untuk menghindari perilaku menyembunyikan pengetahuan, yang dapat merusak hubungan antara anggota keluarga dan mempengaruhi kinerja pekerjaan. Dorongan gabungan mereka untuk memberikan kesempatan pendidikan yang lebih besar bagi populasi luas, beberapa di antaranya kehilangan pendidikan tradisional, membuat mereka mencari metode yang tidak konvensional. Keduanya sangat percaya bahwa meskipun pentingnya sekolah tidak terbantahkan, pembelajaran di rumah dapat dibuat lebih efektif dan berdampak melalui solusi pembelajaran yang menarik. Karena keyakinan ini, Byju dan Divya telah menciptakan sebuah perusahaan yang melengkapi sistem sekolah dengan sempurna, yang dimaksudkan untuk membantu mengasah pembelajaran di sekolah.

Sejajarkan Pada Lintasan Pertumbuhan Umum

Keduanya berbagi visi untuk pertumbuhan dan inovasi dan menetapkan tujuan memberikan siswa pendidikan di seluruh penjuru dunia. Mulai dari mengajar di ruang kelas di India, kemudian pindah ke auditorium yang penuh dengan ribuan siswa, hingga meluncurkan platform pembelajaran yang sukses, keduanya selalu mempertahankan filosofi utama mereka bahwa teknologi dalam pendidikan bukan hanya tentang otomatisasi tetapi juga tentang memanfaatkan dengan cara terbaik untuk memberdayakan siswa menjadi pembelajar seumur hidup.

Untuk melakukannya di tingkat global, Divya dan Byju mulai menskalakan operasi BYJU di Amerika Utara selama beberapa tahun terakhir melalui beberapa akuisisi strategis perusahaan yang berpikiran sama yang memiliki visi yang sama, termasuk Osmo, Epic, dan Tynker.

Baca Juga:  Panduan Bisnis: Sasaran, Tujuan dan Menemukan Kesuksesan

Penting bagi BYJU’S bahwa setiap perusahaan yang diakuisisi memanfaatkan model yang baru dibuat yang melayani pelajar yang berbeda. Salah satunya melalui format asynchronous (format aplikasi pembelajaran), yang sangat penting bagi siswa untuk menjadi pembelajar mandiri. Yang lainnya adalah sinkronis, format pembelajaran satu lawan satu langsung di mana anak-anak mengambil kursi depan, dan guru berperan sebagai mentor. Selain itu, perusahaan baru-baru ini memperjelas agenda penelitian ambisiusnya: untuk mencapai impian fiksi ilmiah dalam membangun alat bantu pengajaran generasi berikutnya dengan kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin.

Perusahaan telah memanfaatkan teknologi, penelitian, dan tim yang terdiri dari lebih dari 2.500 pendidik untuk mengubah pendidikan dari pendekatan ‘satu ukuran untuk semua’ menjadi pembelajaran yang menarik, interaktif, dan dipersonalisasi untuk setiap siswa di seluruh dunia.

Pertahankan Tim Kepemimpinan yang Konsisten

Byju dan Divya mendirikan BYJU’S dengan siswa mereka di jantung misi mereka, yang terus memimpin vertikal bisnis utama saat ini. Tim kepemimpinan inti BYJU, sebagian besar, tetap tidak berubah sejak awal 2011, yang tercermin dalam dedikasi perusahaan terhadap misinya: menciptakan pengalaman belajar terbaik bagi siswa secara global. Meskipun banyak yang telah berubah, termasuk akuisisi perusahaan seperti White Hat Jr., Osmo, Tynker, dan Epic, dan menjadi perusahaan edtech paling berharga di dunia, kesuksesan BYJU tidak mengaburkan penilaiannya. BYJU’S hari ini terus menavigasi kesuksesannya seperti yang dilakukannya di awal, dengan tetap berkomitmen untuk mengubah cara jutaan siswa belajar, bukan menciptakan perusahaan bernilai miliaran dolar.