Meskipun penilaian startup adalah topik yang rumit, itu bermuara pada dua pendekatan umum pendekatan top-down dan bottom-up.

Dengan pendekatan top-down, Anda dapat memperdebatkan penilaian yang berasal dari ukuran pasar yang dapat ditangani dan penetrasi pasar yang diharapkan. Atau sebagai alternatif, Anda dapat melihat penilaian sebelum/sesudah uang dari startup lain di industri Anda dan menyesuaikan penilaian Anda sendiri berdasarkan perbandingan langsung dengan mereka. Misalnya, Y Combinator menawarkan modal awal $125rb untuk 7%, yang menunjukkan penilaian pra-uang $1,6 juta. Anda dapat menggunakan ini sebagai tolok ukur untuk penilaian Anda sendiri.

Untuk startup dengan riwayat keuangan, Anda dapat menggunakan pendekatan bottom-up. Meskipun Anda dapat menggunakan arus kas diskon (NPV) atau metode penilaian lain yang lebih canggih, ini biasanya tidak perlu, karena sebagian besar proyek dinilai berdasarkan kelipatan pendapatan.

Bagaimana Anda Memilih Kelipatan Apa yang Akan Digunakan?

Ada perusahaan yang menjual 25,30 X EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi), yang lain menjual 2,5 X EBITDA.

Misalnya, menurut Equidam, bisnis di industri batu bara menjual rata-rata kelipatan 4,53 X EBITDA. Eksplorasi dan produksi minyak dan gas tidak jauh dengan 5,14 X EBITDA.

Di ujung lain spektrum, Anda memiliki layanan informasi pada 25,30 X EBITDA dan perusahaan perangkat lunak yang dievaluasi dengan kelipatan 24,35 X EBITDA.

Mengapa investor bersedia membayar premi seperti itu untuk mengakuisisi beberapa bisnis dan bukan yang lain?

Baca Juga:  6 Tantangan yang Dihadapi Setiap Pengusaha dan Cara Mengatasinya

Untuk menjawab pertanyaan ini, Anda perlu memahami bahwa penilaian yang lebih tinggi (yaitu kelipatan pendapatan yang lebih tinggi) hanya mewakili ekspektasi yang lebih tinggi untuk pertumbuhan bisnis masa depan dari investor. Alasan utama perusahaan perangkat lunak dapat diharapkan tumbuh lebih dari sekadar bisnis di industri batubara adalah inovasi.

Perusahaan perangkat lunak sangat skalabel. Ini memiliki biaya marjinal yang rendah (biaya per unit output tambahan), dan jika berhasil berinovasi dan menciptakan nilai unik di pasar, ia dapat tumbuh pesat dan menjadi pemimpin di ceruk pasarnya sendiri.

Selain itu, industri IT Citrabet secara historis sangat baru dibandingkan dengan mis. batu bara atau minyak dan gas, yang berarti ada lebih banyak peluang untuk inovasi karena teknologinya masih berkembang pesat, contoh yang bagus adalah teknologi blockchain, yang mengikuti revolusi web 2.0, dll.

Singkatnya, inovasi adalah alasan utama di balik kelipatan valuasi yang tinggi karena investor bersedia membayar mahal untuk usaha yang memiliki kemungkinan pertumbuhan cepat sambil berpotensi menciptakan solusi yang dapat dipertahankan.

Karena risiko dan peluang adalah pendorong pertumbuhan utama di balik proyek apa pun, proyek inovatif memiliki peluang yang jauh lebih tinggi untuk tumbuh daripada yang tidak inovatif. Akibatnya, berinvestasi dalam inovasi bisa menjadi hal terbaik yang dapat Anda lakukan jika Anda ingin meningkatkan nilai bisnis Anda secara signifikan.

Baca Juga:  5 Tips Menjaga Kesehatan Saat Mengelola Bisnis Kecil