Dengan banyaknya variasi model bisnis yang tersedia, mungkin sulit untuk memutuskan mana yang akan digunakan. Mana yang paling cocok untuk ide bisnis yang Anda miliki? Mampukah Anda menghasilkan pendapatan yang Anda impikan? Sebelum kita melihat keragaman model bisnis, mari kita lihat dasar-dasar model bisnis.

Apa model bisnis itu?

Menurut Investopedia, model bisnis adalah cara perusahaan menghasilkan pendapatan dan memperoleh keuntungan dari operasi perusahaan. Laba ini biasanya dipandang sebagai laba kotor perusahaan yang dihitung dengan harga pokok penjualan dikurangi pendapatan. Saat Anda melihat model bisnis, ada lima aspek yang perlu diperhatikan:

  1. Pendapatan: Ini adalah strategi Anda untuk menghasilkan pendapatan. Apa yang Anda rencanakan untuk dijual dan bagaimana Anda akan meyakinkan klien Anda untuk membeli produk Anda?
  2. Margin kotor: Berapa banyak keuntungan yang akan Anda peroleh dari setiap penjualan? Jenis bisnis yang Anda jalankan akan bergantung pada berapa banyak uang yang Anda hasilkan dari setiap penjualan.
  3. Operasi: Dari mana Anda akan menjalankan bisnis Anda? Citra apa yang Anda butuhkan untuk mendapatkan klien yang Anda butuhkan?
  4. Modal kerja: Tahukah Anda berapa banyak uang tunai yang Anda butuhkan untuk menjalankan bisnis Anda dari hari ke hari? Berapa banyak yang perlu Anda keluarkan untuk saham? Jika Anda memiliki toko, berapa yang harus Anda bayar untuk sewa?
  5. Pembiayaan: Berapa banyak modal awal yang Anda butuhkan? Bergantung pada ide Anda, Anda dapat memulai bisnis hanya dengan R1000.

Aspek-aspek tersebut dapat ditemukan di setiap model bisnis. Berikut empat model bisnis yang perlu dipertimbangkan.

Freemium

Model bisnis ini bekerja berdasarkan premis bahwa klien ditawarkan layanan terbatas secara gratis tetapi mereka dapat membeli paket premium dan mendapatkan semua informasi menarik. Hasil dari model bisnis ini adalah memastikan bahwa penawaran Anda cukup menarik sehingga orang akan bersedia membayar harga premium. Keuntungan dari ini adalah orang-orang menikmati menggunakan produk secara gratis tanpa pamrih dan dapat didorong untuk membeli penawaran premium jika mereka melihat manfaat produk atau layanan tersebut.

Penjualan langsung

Dalam model ini, orang menggunakan infrastruktur perusahaan yang sudah ada untuk menjual barang dan mendapatkan komisi dari penjualan tersebut. Model ini berguna karena banyak orang mencari cara untuk menambah penghasilan mereka dan ini bisa dilakukan melalui penjualan langsung. Pedagang atau penjual juga bisa menjadi klien perusahaan.

Produk yang disesuaikan

Dengan semua orang yang ingin menjadi unik, menyesuaikan produk agar sesuai dengan kebutuhan klien tertentu menjadi lebih populer dari sebelumnya. Model bisnis ini paling berhasil digunakan oleh mereka yang berkecimpung di industri fashion. Contohnya adalah Nike yang memungkinkan pelanggan mereka mendesain sepatu kets mereka sendiri. Jika Anda dapat menawarkan produk yang dipersonalisasi, ada banyak yang bersedia membayar mahal untuk itu.

Menjadi pasar

Dengan mempertemukan pembeli dan penjual produk dan memfasilitasi transaksi, Anda memiliki model bisnis yang sedang booming. Kami melihat ini dengan munculnya Uber, W88 Link dan AirBNB. Keuntungan dari model bisnis ini adalah Anda memiliki biaya overhead yang sangat rendah atau tidak ada sama sekali. Risiko pembuatan dan memastikan penjualan inventaris juga tidak menjadi tanggung jawab Anda. Anda akan menghasilkan uang dari persentase yang Anda ambil dari transaksi yang berhasil.

Dengan mengadopsi salah satu model bisnis ini atau kombinasinya, Anda akan segera mewujudkan ide bisnis Anda. Keluar dari kotak dan jalani kehidupan wirausaha Anda yang sukses.