Dalam arena bisnis, kata-kata tertentu digunakan secara bergantian, tetapi memiliki definisi yang berbeda. Secara khusus, kata “sasaran” dan “tujuan” dengan santai bertukar masuk dan keluar tanpa memperhatikan arti tepatnya.

Meskipun membingungkan mereka mungkin tampak seperti gangguan kecil atau kekeliruan, konsekuensi serius dapat diakibatkan dari kegagalan untuk mengenali perbedaan antara keduanya dan bagaimana mereka berhubungan satu sama lain.

Perbedaan Antara Sasaran dan Tujuan (Cara Menggunakan Keduanya untuk Menang)

Apa itu Sasaran?

“Sasaran bisnis mencakup tujuan perusahaan secara keseluruhan, sasaran untuk setiap departemen dan sasaran untuk setiap karyawan. Idealnya, mereka semua harus selaras sehingga tujuan karyawan dan departemen membantu seluruh perusahaan mencapai tujuannya.”

Sasaran haruslah sesuatu yang spesifik, terukur, dan dapat dicapai, namun cukup menantang untuk menginspirasi upaya dan eksekusi. Ini dirancang untuk memacu perusahaan untuk bertindak dan memberikan fokus, sekaligus memperluas individu ke titik di mana mereka harus bekerja sama dan mengembangkan atau mempelajari keterampilan baru.

Agar tujuan menjadi valid, tujuan tersebut harus transparan dan dapat dipahami bagi mereka yang diharapkan untuk menyelaraskannya. Tujuan tidak boleh dirahasiakan dan diharapkan berhasil.

Apa itu Tujuan?

“Tujuan adalah ‘apa’ dari sebuah tujuan. Tujuan mengungkapkan maksud dari suatu tujuan dan harus nyata dan tidak ambigu,” jelas PinnacleART.

“Jika tujuan yang ditetapkan dengan jelas tercapai, itu harus jelas bagi pengamat rasional luar. Bersikaplah agresif tetapi realistis dalam menetapkan tujuan Anda. Berusahalah untuk mencapai sesuatu yang berada di luar jangkauan Anda.”

Jika sebuah tujuan adalah gambaran besarnya – garis finis, tujuan itu sendiri – tujuan adalah langkah-langkah di sepanjang jalan – titik pemeriksaan di jalan menuju garis finis. Mereka cenderung sangat fokus, terukur, dan terukur. Faktanya, keberhasilan tujuan umum diukur dengan keberhasilan tujuan individu.

Sasaran dirancang untuk menjaga bisnis tetap pada jalurnya. Itu adalah bagian motivasi dan bagian pengukuran. Tanpa tujuan, mudah tersesat di tengah dan melupakan apa yang dikejar.

Mengembangkan Sasaran-Tujuan Terpusat

Agar bisnis sukses, itu tidak hanya dapat menetapkan tujuan. Harus ada tujuan yang berpusat pada tujuan yang melekat pada setiap tujuan.

Mari kita pelajari contoh nyata untuk memahami seperti apa ini dalam praktiknya. Bayangkan Anda menjalankan agensi pemasaran digital dan tujuan Anda adalah mencapai pendapatan $1 juta pada akhir tahun. Tujuan yang berguna mungkin:

  • Buat produk entry-level baru dengan tujuan mendapatkan pelanggan baru.
  • Jual 20 persen dari basis klien yang ada ke paket tingkat berikutnya.
  • Mendorong 30 persen lebih banyak lalu lintas dari profil media sosial ke halaman arahan yang ditargetkan.
  • Pekerjakan satu ahli penjualan lebih lanjut yang dapat memelihara setidaknya 50 prospek hangat per minggu.

Masing-masing mungkin menjadi tujuan tersendiri, tetapi semuanya memenuhi tujuan gambaran besar untuk mencapai pendapatan $1 juta. Ini menjadikan mereka tujuan yang berpusat pada tujuan. Jika disusun bersama dan diterapkan secara serempak, peluang untuk sukses akan meningkat.

Fokuskan Bisnis Anda

Sasaran dan sasaran memainkan peran kunci dalam memajukan perusahaan mana pun, tetapi mereka harus ditetapkan dan dilaksanakan dengan tujuan. Terlalu banyak fokus pada tujuan akan membuat orang lelah.

Terlalu sedikit fokus akan menghapus rasa tekad pada karyawan Anda. Itulah mengapa sangat penting untuk hanya menetapkan tujuan yang secara langsung menguntungkan perusahaan, dan merayakan pencapaiannya.

Seperti yang disarankan oleh konsultan Wendy Pat Fong, “Hargai dan kenali diri Anda dan orang lain ketika suatu pencapaian telah dicapai. Semakin banyak penguatan positif yang Anda terima seperti pengakuan dan penghargaan, semakin besar kemungkinan Anda akan terus menampilkan perilaku tersebut.”

Anda juga perlu mengukur hasil dan melacak indikator kinerja utama (KPI) dari waktu ke waktu. Ini akan memberi Anda metode yang dapat diukur untuk memahami kemajuan. Ini juga menghilangkan sisi emosional dari situasi tersebut, yang dapat dengan mudah menyesatkan Anda dan tim Anda.

Meskipun terkait, tujuan dan sasaran bisnis tidaklah identik. Saat Anda mencari pertumbuhan dan peningkatan, mengenali hubungan unik ini akan memungkinkan Anda mencapai hasil yang lebih baik. Semoga berhasil!